Jenis-Jenis Desa Berdasarkan Tingkat Perkembangannya

Jenis-Jenis Desa Berdasarkan Tingkat Perkembangannya

Pasal 11 Permendagri pasal 84 tahun 2015 tentang Susunan Organisasi Pemerintah Desa menyebutkan adanya perbedaan susunan organisasi desa yang disesuaikan dengan tingkat perkembangan desa. Tingkat perkembangan desa sendiri terbagi atas 3 tingkatan yaitu Desa Swasembada, Desa Swakarya, dan Desa Swadaya.

Lalu apa perbedaan ketiga tingkatan desa ini?

Desa Swadaya adalah desa yang masih terikat oleh tradisi karena tarif pendidikan yang masih relatif rendah, produksi yang masih diarahkan untuk kebutuhan primer keluarga dan komunikasi keluar sangat terbatas. Desa ini bersifat sedenter, artinya sudah ada kelompok keluarga yang bermukim secara menetap di sana.

Ciri-ciri desa swadaya:

Daerahnya terisolir dengan daerah lainnya.

  1. Penduduknya jarang.
  2. Mata pencaharian homogen yang bersifat agraris.
  3. Bersifat tertutup.
  4. Masyarakat memegang teguh adat.
  5. Teknologi masih rendah.
  6. Sarana dan prasarana sangat kurang.
  7. Hubungan antarmanusia sangat erat.
  8. Pengawasan sosial dilakukan oleh keluarga.

 Desa Swakarya adalah desa yang setingkat lebih maju dari desa swadaya, di mana adat-istiadat masayarakat desa sedang mengalami transisi, pengaruh dari luar sudah mulai masuk ke desa, yang mengakibatkan perubahan cara berpikir dan bertambahnya lapangan pekerjaan di desa, sehingga mata pencaharian penduduk sudah mulai berkembang dari sektor primer ke sektor sekunder, produktifitas mulai meningkat dan diimbagi dengan bertambahnya prasarana desa. Adat yang merupakan tatanan hidup masyarakat sudah mulai mendapatkan perubahan sesuai dengan perubahan yang terjadi dalam aspek kehidupa sosial.

Ciri-ciri desa swakarya:

  1. Kebiasaan atau adat istiadat sudah tidak mengikat penuh.
  2. Sudah mulai menpergunakan alat-alat dan teknologi
  3. Desa swakarya sudah tidak terisolasi lagi walau letaknya jauh dari pusat perekonomian.
  4. Telah memiliki tingkat perekonomian, pendidikan, jalur lalu lintas dan prasarana lain.
  5. Jalur lalu lintas antara desa dan kota sudah agak lancar.

Desa swasembada atau disebut juga dengan desa maju atau berkembang. Menurut kamus besar bahasa Inodesia desa swasembada adalah desa yang lebih maju daripada desa swakarya dan tidak terikat oleh adat-istiadat. Pengertian secara umum, desa swasembada adalah desa yang masyarakatnya telah mampu memanfaatkan dan mengembangkan sumber daya alam dan potensinya sesuai dengan kegiatan pembangunan regional. Para pemukim sudah banyak berpendidikan setingkat dengan sekolah atas.

Ciri-ciri desa swasembada:

  1. kebanyakan berlokasi di ibukota kecamatan.
  2. penduduknya padat-padat.
  3. tidak terikat dengan adat istiadat
  4. telah memiliki fasilitas-fasilitas yang memadai dan labih maju dari desa lain.
  5. partisipasi masyarakatnya sudah lebih efektif.

Baca juga: Apa yang Dimaksud dengan Pemberdayaan Masyarakat Desa?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *