Begini Cara Mengelola BUMDes Yang Baik dan Benar


Membangun Indonesia dari desa adalah salah satu fokus pemerintah saat ini, hal ini dengan adanya undang-undang desa yang memberikan keleluasaan pemerintah desa mengelola pemerintahannya sendiri. Dalam hal ini tercetus badan yang disebut sebagai BUMDES atau Badan Usaha Milik Desa, salah satu tujuannya adalah untuk mengentaskan kemiskinan dan pemberdayaan potensi desa.

Dalam BUMDES sebagai badan usaha memiliki modal atau aset yang sebagian atau seluruhnya berasal dari desa. Modal tersebut akan digunakan untuk menciptakan usaha-usaha dari potensi desa, yang pada akhirnya akan menciptakan lapangan pekerjaan dan peningkatan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat.

Dalam pengelolaan BUMDES yang baik, pengelolaan modal atau aset harus bisa dijadikan acuan guna mendapatkan keuntungan atau benefit.  Dari keuntungan tersebut secara langsung mau pun tidak langsung akan meningkatkan pendapatan desa dan masyarakat desa secara umum.

Baca Juga : https://bumdes.id/2019/05/keuntungan-dalam-pengelolaan-bumdes-yang-tepat/

BUMDES begitu penting bagi desa dan masyarakat, perannya akan begitu membantu dan memberikan manfaat secara langsung. Pertanyaannya bagaimana BUMDES dikelola dengan baik? Dalam pembahasan kali ini kita akan membahas bagaimana mengelola BUMDES yang baik dan benar?

Seperti Apa Pengelolaan Badan Usaha Milik Desa Yang Baik dan Benar?

Ketika desa memiliki BUMDES banyak hal yang bisa dibangun guna meningkatkan perekonomian desa. Keberadaan usaha-usaha dalam wadah BUMDES akan menyerap tenaga kerja, terserapnya tenaga kerja akan memberikan pendapatan yang meningkat di masyarakat.

Hal tersebut dapat menandai kemajuan desa di berbagai sektor dari potensi yang ada di desa. Guna mencapai hal tersebut, berikut adalah tahapan-tahapan yang dapat dilakukan dalam membangun BUMDES.

Tahap Perencanaan

Dalam pembentukan BUMDES tahapan pertama yang dapat dilakukan adalah Perencanaan, dalam tahap  perencanaan yang harus dikerjakan adalah pembentukan organisasi, menentukan jenis usaha, membuat kerangka usaha. Ketiga hal tersebut harus direncanakan dengan matang dan detail agar badan usaha dapat terwujud dan berkembang dengan baik.

Tahap Pengamatan

Setelah melakukan tahap perencanaan selanjutnya melakukan pengamatan, pemerintah desa perlu mengamati potensi dan aset desa yang dapat dijadikan usaha BUMDES. Dalam tahapan pengamatan ini sangat penting untuk benar-benar memahami potensi perkembangan usaha yang akan dijalankan melalui BUMDES tersebut.

Tahap Penataan dan Seleksi

Setelah menyelesaikan tahap pengamatan dan mendapatkan data potensi apa saja yang dapat dijadikan usaha BUMDES selanjutnya perlu melakukan penataan. Hal ini penting karena dalam tahap pengamatan biasanya akan banyak jenis usaha yang muncul, maka kemudian harus dilakukan seleksi dan penataan yang tepat, sehingga dapat diperoleh usaha mana yang paling memiliki potensi dan dapat dijadikan  sebagai usaha andalan.

Tahap Pemeliharaan

Usaha BUMDES yang telah berjalan harus memiliki pemeliharaan yang baik, hal ini wajib hukumnya karena dana desa yang menjadi modal penggerak harus benar-benar tersalurkan sesuai peruntukannya dan memberikan keuntungan. Pemeliharaan ini meliputi menyisihkan keuntungan untuk keperluan penyusutan peralatan, keperluan teknologi baru dan pemeliharaan umum dari terjaminnya keamanan usaha.

Baca Juga : https://bumdes.id/2019/05/begini-cara-agar-bumdes-tidak-gulung-tikar/

Tahapan kelima adalah pelaporan hasil usaha. Setiap jenis usaha wajib melakukan perhitungan usaha. Baik itu pengeluaran, sampai pemasukan. Dan ini butuh transparansi supaya bisa dilakukan evaluasi.

Tahap Pelaporan

Dalam melakukan usaha apa pun jenis usahanya harus memiliki pelaporan usaha, hal ini berguna sebagai indikator keberhasilan suatu usaha. Dalam membuat pelaporan harus teliti dan adanya transparansi untuk evaluasi dan pertanggung jawaban kepada masyarakat desa.

Demikian adalah tahapan-tahapan yang dapat dilakukan dalam pembuatan BUMDES, dengan menjalankan tahapan-tahapan yang ada maka terwujudnya BUMDES yang berkembang dan sukses akan terlaksana.

BUMDes sangat bermanfaat bagi masyarakat desa dan dapat meningkatkan perekonomian desa, maka sangat penting untuk mendirikan BUMDES yang baik dan sesuai dengan potensi yang ada. Semoga pembahasan ini bermanfaat dan memotivasi untuk mewujudkan BUMDes yang lebih baik. Salam Bumdes! [ Aryanto Bumdes.ID ]

8 Komentar

  1. Dalam pembentukan BUMDes apakah
    Memerlukan ijin dari pemerintahan kecamatan atau Kabupaten.
    Dan bagemana Badan Hukum BuMdes?

    Bisakah Bumdes kerjasama dgn pihak ke 3 / petusahaan lain

  2. Bagaimana kalau bumdes buka usaha yang sudah ada disekitar desa itu sendiri, misalnya bumdes buka usaha sembako padahal di desa itu sudah ada masyarakat yang jualan sembako. Mohon bimbingannya.

    1. Dalam pembentukan BUMDes apakah
      Memerlukan ijin dari pemerintahan kecamatan atau Kabupaten.
      Dan bagemana Badan Hukum BuMdes?

      Bisakah Bumdes kerjasama dgn pihak ke 3 / petusahaan lain

      1. Selamat siang Kak.. untuk menjawab pertanyaan kakak. kami sarankan kakak untuk menggunakan layanan konsultasi kami yakni Halo Desa. Lewat Layanan Konsultasi Halo Des ini kakak nanti bisa konsultasi secara langsung bersama Konsultan kami dengan durasi 30-45 menit. jadwalnya Setiap Hari Jumat mulai pukul 14.00 WIB – selesai. Layanan Konsultasi Halo Desa ini GRATIS tanpa dipungut biaya apapun, untuk pendaftaran silakan kunjungi laman https://bumdes.id/id/layanan-digital/halo-desa atau hubungi kami di Whatsapp 085772900800

  3. Jenis usaha yang memungkinkan kemajuan desa usaha apa,?, mayoritas kalau di desa penduduk petani pekerjaannya,,, saya belum memahami pengelolaan Bundes secara benar ,, takutnya nanti menyimpang kegunaan dana Bundes,,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *